Kelebihan dan Kekurangan Jaringan WAN
Komputer & Elektronik

Fungsi, Contoh, Kelebihan dan Kekurangan Jaringan WAN

Kelebihan dan Kekurangan Jaringan WAN – Jaringan WAN (Wide Area Network) adalah salah satu jenis jaringan komputer yang memiliki cakupan area yang luas, mencakup area geografis yang besar seperti antar kota, antar negara, atau bahkan antar benua. Jaringan WAN memungkinkan komputer dan perangkat jaringan lokal (LAN) untuk terhubung melalui jaringan publik atau jaringan pribadi, seperti internet atau intranet. Dengan kemampuan untuk menghubungkan lokasi yang jauh secara geografis, jaringan WAN memainkan peran penting dalam mendukung konektivitas dan kolaborasi antar lokasi yang terpisah.

Fungsi Jaringan WAN

Fungsi WAN mencakup:

  • WAN menggunakan teknologi seperti MPLS untuk mengirim data lebih cepat dan efisien antara lokasi yang berbeda, meminimalkan waktu tunggu dan meningkatkan produktivitas.
  • Fungsi WAN mencakup meningkatkan keamanan jaringan dengan teknologi seperti VPN atau firewall, melindungi data dari serangan cyber dan kebocoran informasi.
  • WAN memungkinkan perusahaan atau organisasi untuk terhubung ke cabang atau kantor di berbagai lokasi, bahkan benua yang berbeda, memungkinkan pertukaran data efisien dan aman.
  • Dengan menghubungkan perangkat dan mengoptimalkan kinerja jaringan, WAN membantu meningkatkan kecepatan dan efisiensi proses bisnis, menghemat waktu, biaya, dan meningkatkan kepuasan pelanggan.
  • WAN memfasilitasi kolaborasi antar tim yang terpisah geografis dengan memungkinkan akses dan berbagi sumber daya seperti file, printer, atau aplikasi secara real-time.
  • Sebagian besar WAN juga menyediakan akses internet yang cepat dan andal, penting bagi bisnis atau organisasi yang bergantung pada akses internet untuk operasional mereka.

Kelebihan dan Kekurangan Jaringan WAN

Berikut beberapa kelebihan dan kekurangan dari penggunaan jaringan tipe WAN:

Kelebihan Jaringan WAN

1. Area Jangkauan yang Luas

Salah satu keunggulan utama jaringan WAN adalah kemampuannya untuk menghubungkan lokasi yang berjauhan secara geografis. Dengan jangkauan yang luas ini, perusahaan atau organisasi dapat menghubungkan kantor cabang yang tersebar di berbagai lokasi tanpa harus mengalami kendala jarak geografis.

2. Koneksi Antar Lokasi

Jaringan WAN memungkinkan kantor pusat untuk terhubung dengan kantor cabang yang berada di lokasi yang jauh. Hal ini memungkinkan berbagai lokasi tersebut untuk berbagi data, aplikasi, dan sumber daya lainnya secara efisien.

3. Ketersediaan Data yang Tinggi

Dengan menggunakan jaringan WAN, data dan informasi dapat diakses dengan mudah dan tersedia dengan tingkat yang tinggi. Hal ini memungkinkan para pengguna untuk mengakses informasi yang dibutuhkan tanpa terkendala oleh jarak geografis yang jauh.

4. Konfigurasi yang Fleksibel

Jaringan WAN memungkinkan pengaturan yang lebih fleksibel dalam hal pengaturan, konfigurasi, dan manajemen jaringan. Hal ini memudahkan perusahaan atau organisasi untuk menyesuaikan jaringan sesuai dengan kebutuhan mereka.

5. Kapasitas Transmisi Data yang Besar

Jaringan WAN memiliki kapasitas transmisi data yang besar, memungkinkan data untuk ditransmisikan dengan cepat dan efisien antar lokasi yang berjauhan. Hal ini sangat penting dalam mendukung berbagai aplikasi dan layanan yang membutuhkan bandwidth yang besar.

6. Peningkatan Efisiensi Kerja

Dengan adanya jaringan WAN, karyawan di berbagai lokasi dapat bekerja sama secara efisien tanpa terkendala oleh jarak geografis. Hal ini dapat meningkatkan produktivitas dan efisiensi kerja dalam suatu organisasi.

7. Keamanan

Meskipun jaringan WAN terhubung dengan jaringan publik seperti internet, namun dengan menggunakan teknologi keamanan yang tepat seperti VPN (Virtual Private Network), perusahaan dapat menjaga keamanan data dan informasi yang dikirimkan melalui jaringan WAN.

Kekurangan Jaringan WAN

1. Biaya Perangkat yang Tinggi

Salah satu kelemahan utama jaringan WAN adalah biaya perangkat yang tinggi. Pembangunan jaringan WAN memerlukan investasi yang besar dalam perangkat keras dan perangkat lunak, serta biaya operasional yang tinggi.

2. Latensi dan Kecepatan Jaringan yang Lebih Lambat

Jaringan WAN cenderung memiliki latensi yang lebih tinggi dan kecepatan jaringan yang lebih lambat dibandingkan dengan jaringan lokal (LAN). Hal ini dapat mempengaruhi kinerja aplikasi dan layanan yang membutuhkan respons cepat.

3. Kemungkinan Adanya Gangguan

Jaringan WAN rentan terhadap gangguan teknis, seperti downtime atau kegagalan koneksi. Gangguan ini dapat mempengaruhi ketersediaan jaringan dan mengganggu produktivitas pengguna.

4. Ketergantungan Pada Jaringan Eksternal

Jaringan WAN sangat bergantung pada jaringan eksternal, seperti internet atau penyedia layanan jaringan. Masalah pada jaringan eksternal dapat mempengaruhi ketersediaan jaringan WAN dan mengganggu operasional organisasi.

5. Keamanan Data yang Rendah

Keamanan data pada jaringan WAN cenderung lebih rendah dibandingkan dengan jaringan lokal (LAN). Data yang ditransmisikan melalui jaringan WAN rentan terhadap ancaman keamanan seperti peretasan atau pencurian data.

6. Kurangnya Kontrol Atas Infrastruktur Jaringan

Jaringan WAN melibatkan beberapa komponen yang tidak sepenuhnya dalam kendali organisasi, seperti jaringan internet. Hal ini dapat menyebabkan kurangnya kontrol atas infrastruktur jaringan dan potensi masalah keamanan.

Contoh Jaringan WAN

Beberapa contoh jaringan WAN yang terkenal termasuk:

1. ATM (Asynchronous Transfer Mode)

Merupakan jaringan WAN yang digunakan untuk mentransfer data pada tingkat kecepatan yang sangat tinggi. Digunakan oleh perusahaan besar dan lembaga keuangan untuk mentransfer data keuangan dan transaksi secara real-time.

2. Leased Line

Merupakan jaringan WAN yang menggunakan koneksi serat optik atau kabel tembaga untuk menghubungkan dua titik secara langsung. Biasanya digunakan oleh perusahaan besar yang membutuhkan koneksi jaringan yang andal dan cepat.

3. Internet

Merupakan jaringan WAN terbesar di dunia yang terdiri dari berbagai jaringan komputer yang saling terhubung. Internet memungkinkan pengguna untuk mengakses berbagai situs web dan layanan online dari lokasi yang berbeda di seluruh dunia.

4. Frame Relay

Merupakan jaringan WAN yang menggunakan teknologi switching packet untuk mengirimkan data antara lokasi yang berbeda. Meskipun telah digunakan selama beberapa dekade, Frame Relay kini mulai digantikan oleh teknologi MPLS yang lebih canggih.

5. VPN (Virtual Private Network)

Merupakan jaringan yang menggunakan koneksi internet untuk menghubungkan jaringan LAN yang berbeda sehingga terlihat seperti satu jaringan yang terhubung secara pribadi. VPN memungkinkan pengguna untuk mengakses data dari jaringan perusahaan dari lokasi yang berbeda dengan aman.

6. MPLS (Multiprotocol Label Switching)

Teknologi WAN yang digunakan oleh banyak perusahaan dan penyedia layanan internet. MPLS mengirimkan data melalui jalur optimal di jaringan, sehingga dapat mengurangi waktu dan biaya yang dibutuhkan untuk mengirimkan data.

Itulah penjelasan tentang fungsi, contoh, kelebihan dan kekurangan jaringan WAN yang disadur dari berbagai sumber, semoga dapat berguna untuk kamu ya. Terimakasih.

Baca juga:

Referensi

  1. Navarro, A., Canonico, R., & Botta, A. (2023, June). Software Defined Wide Area Networks: Current Challenges and Future Perspectives. In 2023 IEEE 9th International Conference on Network Softwarization (NetSoft) (pp. 350-353). IEEE.
  2. Nurmi, N., & Hinds, P. J. (2020). Work Design for Global Professionals: Connectivity demands, connectivity behaviors, and their effects on psychological and behavioral outcomes. Organization Studies, 41(12), 1697-1724. https://doi.org/10.1177/0170840620937885
  3. NASUTION, F. B. B. (2019). Integrated Double Loop Data Driven Model For Public Policymaking (Doctoral dissertation, Universiti Teknologi Malaysia).
  4. Raza, U., Kulkarni, P., & Sooriyabandara, M. (2017). Low power wide area networks: An overview. ieee communications surveys & tutorials19(2), 855-873.
    Bambang Niko Pasla

    A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology