Apa Itu Autentikasi
Komputer & Elektronik

Autentikasi Adalah: Jenis, Fungsi, dan Cara Kerjanya

Dalam dunia digital yang semakin berkembang pesat, keamanan data menjadi hal yang sangat penting. Salah satu cara untuk menjaga keamanan data adalah melalui proses autentikasi. Namun, apa sebenarnya yang dimaksud dengan autentikasi?

Apa Itu Autentikasi?

Autentikasi adalah proses yang digunakan untuk memvalidasi identitas pengguna sebelum mereka dapat mengakses sistem atau layanan tertentu. Proses ini umumnya melibatkan penggunaan nama pengguna dan kata sandi sebagai tanda atau verifikasi bahwa pengguna memiliki hak akses ke sistem tersebut. Contoh nyata dari proses autentikasi adalah pada Google Play Store, di mana pengguna harus memasukkan kata sandi yang benar dan sesuai untuk diizinkan masuk ke sistem. Hal ini dirancang untuk melindungi sistem dari akses yang tidak sah oleh pihak ketiga.

Autentikasi sebenarnya sering kita lakukan tanpa disadari, dengan menggunakan berbagai cara seperti penggunaan kata sandi dan nama pengguna. Data yang diperlukan untuk autentikasi biasanya bersifat pribadi dan hanya diketahui oleh pengguna. Jika terjadi ketidakcocokan pada proses autentikasi, akses akan ditolak.

Autentikasi juga terus mengalami inovasi seiring dengan perkembangan teknologi, dengan banyak jenis autentikasi yang tersedia untuk meningkatkan keamanan sistem dan layanan.

Jenis Autentikasi

Dalam bidang keamanan siber, terdapat berbagai macam metode autentikasi yang dirancang untuk memberikan tingkat keamanan tambahan pada akses data dan sistem. Berikut beberapa jenis autentikasi yang umum digunakan:

1. Autentikasi Satu Faktor (Single-Factor Authentication – SFA)

Sistem ini memerlukan pengguna untuk memberikan satu bentuk identitas, seperti kata sandi. Ini adalah metode yang paling sederhana namun juga paling rentan terhadap upaya peretasan.

2. Autentikasi Dua Faktor (Two-Factor Authentication – 2FA)

Lebih aman daripada SFA, 2FA memerlukan dua bentuk identitas. Biasanya, ini melibatkan sesuatu yang diketahui oleh pengguna (seperti kata sandi) dan sesuatu yang dimiliki oleh pengguna (seperti kode SMS ke ponsel).

3. Autentikasi Multi-Faktor (Multi-Factor Authentication – MFA)

MFA melibatkan tiga atau lebih elemen kredensial, menciptakan sistem pertahanan berlapis yang sulit ditembus oleh penyusup.

4. Autentikasi Biometrik

Menggunakan karakteristik unik individu, seperti sidik jari, pengenalan suara, atau penginderaan retina, untuk memverifikasi identitas. Ini memberikan tingkat keamanan yang tinggi karena karakteristik ini unik untuk setiap individu.

5. Autentikasi Berbasis Sertifikat

Menggunakan sertifikat digital atau kunci publik sebagai bukti identitas. Sertifikat ini dapat dienkripsi dan dikeluarkan oleh otoritas bersertifikat, memastikan keaslian pengguna atau perangkat.

6. Autentikasi Berbasis Waktu (Time-Based Authentication)

Menghasilkan token keamanan yang berlaku dalam jangka waktu tertentu, membatasi jendela waktu akses. Autentikasi ini mencakup password-based yang lahir pada 1960-an dan terus berkembang hingga sekarang.

    Berbagai jenis autentikasi ini telah hadir dan terus berkembang seiring dengan perkembangan teknologi. Dengan mengenal dan memahami berbagai model autentikasi yang ada, pengguna dapat meningkatkan keamanan data dan sistem mereka dari ancaman keamanan.

    Keamanan dan Fungsi Autentikasi

    Setelah mengenal berbagai jenis autentikasi yang biasa digunakan dalam proses validasi akun, penting untuk memahami fungsi utama dari proses autentikasi ini. Berikut adalah beberapa fungsi utama dari autentikasi:

    1. Memastikan permintaan akses valid

    Autentikasi bertujuan untuk memastikan bahwa permintaan akses yang masuk benar-benar valid. Hal ini berarti bahwa kombinasi username dan password yang digunakan harus sesuai dengan data yang tersimpan dalam database pengguna.

    2. Melakukan konfirmasi ganda

    Untuk meningkatkan keamanan, autentikasi kadang memerlukan konfirmasi lebih dari satu langkah. Misalnya, selain menggunakan kata sandi, pengguna juga harus melewati langkah autentikasi tambahan seperti pengenalan wajah atau sidik jari.

    3. Melakukan pemblokiran akun pada aktivitas mencurigakan

    Autentikasi juga dapat digunakan untuk mendeteksi aktivitas mencurigakan, seperti percobaan login yang gagal secara berulang-ulang. Jika terdeteksi aktivitas mencurigakan, sistem dapat melakukan pemblokiran sementara atau permanen terhadap akun tersebut.

    4. Menjaga keamanan data yang berada di akun

    Fungsi terpenting autentikasi adalah menjaga keamanan data yang berada dalam akun pengguna. Dengan memberikan beberapa lapisan tambahan dalam proses autentikasi, maka semakin sulit bagi pihak yang tidak berwenang untuk mengakses akun tersebut.

    5. Memastikan permintaan akses yang diajukan user valid

    Autentikasi juga bertugas memastikan bahwa permintaan akses yang diajukan oleh pengguna adalah valid dan sesuai dengan data yang ada di database layanan.

    6. Melakukan tindakan pencegahan pada upaya akses ilegal

    Sistem autentikasi juga harus mampu melakukan tindakan pencegahan dan antisipasi terhadap upaya akses ilegal yang dilakukan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab.

    7. Melakukan pemblokiran akun

    Jika terjadi kesalahan data login yang berulang, autentikasi dapat melakukan pemblokiran akun, baik sementara maupun permanen, untuk mencegah akses yang tidak sah.

    8. Menjadi titik awal yang aman untuk validasi informasi

    Autentikasi juga menjadi titik awal yang aman untuk melakukan validasi informasi yang dimasukkan pengguna dengan data yang dimiliki dalam database layanan.

      Cara Kerja Autentikasi

      Berbagai jenis autentikasi digunakan oleh berbagai institusi, baik swasta maupun pemerintah. Secara umum, cara kerja autentikasi adalah sebagai berikut:

      • Perangkat pengguna akan terhubung ke jaringan.
      • Server atau penyedia layanan akan meminta identitas pengguna, seperti username dan password yang bersifat rahasia.
      • Data yang dimasukkan oleh pengguna akan dicocokkan dengan data yang dimiliki oleh penyedia layanan dalam database mereka.
      • Jika data cocok, akses akan diberikan.
      • Sistem akan mencatat aktivitas pengguna, seperti waktu akses, durasi akses, data yang diakses, perubahan yang dilakukan, dan lain-lain.
      • Jika tidak ada kecocokan data, permintaan akses akan ditolak. Beberapa sistem autentikasi juga melakukan pembatasan percobaan login untuk satu username. Jika batas percobaan terlewati, akun dapat diblokir sementara sebagai tindakan pencegahan pembobolan akun.
      • Sistem juga dapat melakukan log out otomatis saat panel atau aplikasi ditutup pada perangkat pengguna, meskipun beberapa tetap meminta konfirmasi atau harus dilakukan secara manual.

      Meskipun konsepnya sederhana, teknologi dan sistem autentikasi yang digunakan jauh lebih kompleks. Proses autentikasi melibatkan banyak pihak dan sistem informasi yang canggih, memungkinkan tingkat akurasi yang tinggi dalam proses autentikasi.

      Itulah beberapa informasi terkait Autentikasi, semoga bermanfaat ya.

      Baca juga:

      Referensi

      1. Wang, C., Wang, Y., Chen, Y., Liu, H., & Liu, J. (2020). User authentication on mobile devices: Approaches, threats and trends. Computer Networks170, 107118.
      2. Ometov, A., Bezzateev, S., Mäkitalo, N., Andreev, S., Mikkonen, T., & Koucheryavy, Y. (2018). Multi-factor authentication: A survey. Cryptography2(1), 1.
      3. Mail, A. O. L., & Box, D. (2017). Two factor authentication.
      4. Alsaadi, I. M. (2015). Physiological biometric authentication systems, advantages, disadvantages and future development: A review. International Journal of Scientific & Technology Research4(12), 285-289.
      5. Dmitrienko, A., Liebchen, C., Rossow, C., & Sadeghi, A. R. (2014). On the (in) security of mobile two-factor authentication. In Financial Cryptography and Data Security: 18th International Conference, FC 2014, Christ Church, Barbados, March 3-7, 2014, Revised Selected Papers 18 (pp. 365-383). Springer Berlin Heidelberg.
      6. Dharavath, K., Talukdar, F. A., & Laskar, R. H. (2013, December). Study on biometric authentication systems, challenges and future trends: A review. In 2013 IEEE international conference on computational intelligence and computing research (pp. 1-7). IEEE.
      Bambang Niko Pasla

      A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology